1 Maret 2024
INFODIS.ID
HeadlineINFO PERISTIWA

Buntut Konflik Sekolah dengan Yayasan, 8 Siswa SMK Prapanca 2 Tidak Lulus

Surabaya, Infodis.id – Delapan siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Prapanca 2 Surabaya tidak diluluskan oleh pihak sekolah.

Ketidaklulusan para siswa tersebut buntut dari konflik antara pihak sekolah dengan yayasan. Mereka yang tidak lulus sekolah ini merasa sedih dan kecewa, karena menjadi korban kesewanang-wenangan sekolah tersebut.

Wajah-wajah sedih tampak dari raut wajah delapan siswa SMK Prapanca 2 Surabaya.

Pasalnya, ke delapan siswa tersebut dinyatakan tidak lulus oleh pihak sekolah pada Jumat kemarin. Tak hanya sedih, mereka juga merasa kecewa dengan keputusan Kepala Sekolah SMK Prapanca 2 Surabaya, Gugus Legowo. Dari delapan siswa SMK yang berlokasi di jalan Nginden Intan Timur 1 nomer 20 Surabaya yang dinyatakan tidak lulus terdiri dari 2 siswi dan 6 siswa.

Kesedihan tidak hanya dirasakan para siswa, namun orang tua wali murid yang tidak lulus juga merasakan hal yang sama.

Mereka pun mendampingi anak-anaknya saat dipanggil pihak yayasan baru di sekolah. Sejumlah guru memberikan arahan dan motivasi kepada delapan anak didiknya yang tidak lulus ini agar tetap semangat/ tidak patah arang.

Meysia Maulidah, salah seorang siswi SMK Prapanca 2 mengaku dirinya dan teman-temannya merasa sedih karena tidak lulus. Sebab selama ini dia dan 7 temannya mengikuti proses belajar mengajar dan mengerjakan tugas sekolah serta mengikuti ujian sekolah dengan baik. Mereka tidak tahu mengapa tidak diluluskan oleh pihak sekolah.

“Jujur, saat ini sedih banget. Kami sudah melaksanakan tugas-tugas kami di sekolah ini. Tapi kenapa ujug-ujugnya kami tidak lulus. Kami juga mengikuti pelajaran dan ujian dengan baik,” ungkap Meysia Maulidah.

“Kami kecewa sekali tidak diluluskan. kami mempertanyakan ini sampai ke Diknas, pihak sekolah dan yayasan juga memperjuangkan kami sebagai siswa untuk bisa lulus. Karena itu, kami berharap bisa lulus sehingga bisa melanjutkaan ke jenjang berikutnya,” harap Mey.

Hal yang sama juga disampaikan Anan Sholeh, siswa SMK Prapanca 2 yang juga tidak diluluskan pihak sekolah. Dia tidak habis pikir kalau pihak sekolah tidak melulusannya bersama 7 temannya yang lain. Memang dia mengetahu ada konflik di sekolah dengan yayasan.

“Kami ini korban dari kesewenang-wenangan pihak sekolah yang tidak meluluskan kami. Sungguh kami sangat sedih dan kecewa. Kami berharap pemerintah bisa membantu permasalah kami ini,” ujar Sholeh , dengan nada lesu.

Semenara itu Suko Harjono, Ketua Yayasan Baru sekolah ini menyebutkan, delapan siswa yang tidak lulus ini merupakan korban persekongkolan jahat antara yayasan lama dengan pihak sekolah, dengan Kepala Sekolahnya, Gugus Legowo.

“Ini persekongkolan jahat pihak yayasan lama dengan sekolah. Ya, ini buntut dari konflik yang terjadi pada Januari lalu,” ujar Suko Harjono, Sabtu (6/5/2023).

Menurutnya, delapan siswa yang tidak lulus ini karena tetap memilih bertahan di sekolah ini dalam naungan yayasan baru. Pihaknya sudah sampaikan ke Pengawas Pendidikan Jatim, kalau delapan siswa ini tidak diperbolehkan ujian bersama siswa lainnya, yang memilih belajar pada sekolah di naungan yayasan lama.

“Ini sudah disetting oleh mereka. Kami sebenarnya sudah menemui Bu Henny sebagai Pengawas Pendidikan Jawa Timur. Bahwa mereka anak anak ini tidak diperbolehkan ikut ujian, dan akhirnya tidak diluluskan. Tolong mohon Pak Menteri dan Pak Presiden Jokowo, ini adalah penelantaran anak-anak bangsa. Kami memang ada konflik dengan mereka tapi jangan dikorbankan anak anak ini” jelas Suko.

Suko menambahkan, selain sudah melaporkan kasus ini ke diknas Pendidikan Jatim, namun tidak mendapat respon dengan baik, kasus ini juga masih dalam proses hukum.

“Jadi kasus konflik ini sudah masuk ranah hukum dan statusnya masih belum inkrah. Jadi mereka tidak boleh memberikan keputusan yang semena-mena,” tandasnya.

Sementara itu, terkait tidak lulusnya 8 siswa ini, awak media mencoba menemui pihak sekolah versi yayasan lama, yang lokasinya bersebelahan dengan sekolah SMK Prapanca 2, namun kepala sekolah belum bisa dikonfirmasi karena sedang tidak ada ditempat. (joo/isa)

 

Related posts

Gubernur Jatim Minta Distributor Tidak Menunda-nunda Penyaluran Minyak Goreng

adminredaksi

Pemkot Malang Serahkan Hibah Tanah Tiga Kantor Urusan Agama

adminredaksi

Ramadan, SIG Salurkan Bantuan Puluhan Ribu Paket Sembako di Empat Kabupaten

adminredaksi