21 Februari 2024
INFODIS.ID
HeadlineINFO DAERAH

Laporan Warga Direspon, Jalan Jumput Rejo Segera Diperbaiki

Pohon pisang yang ditanam warga di Jalan Jumput Rejo pada Senin (8/5/2023) malam/Ist

Sidoarjo, Infodis.id – Laporan Warga Desa Jumput Rejo, Kecamatan Sukodono, Sidoarjo akhirnya mendapat respon. Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali langsung memerintahkan Dinas PU Bina Marga dan Sumber Daya Air untuk turun mengecek lokasi.

Bupati Muhdlor selanjutnya meminta agar jalan tersebut segera dilakukan perbaikan mengingat Jalan Jumput Rejo merupakan akses utama yang menghubungkan 2 kecamatan, yakni Kecamatan Sukodono dan Buduran.

“Tadi pagi menerima laporan dari masyarakat dan langsung saya perintahkan Dinas PU BM SDA untuk segera turun mengecek ke lokasi,” terangnya, Selasa (9/5/2023).

Melansir dari zonajatim.com, kata Bupati Gus Mudhlor, ruas jalan tersebut cukup padat dan jika melihat rusak berlubangnya membahayakan pengendara maka segera dilakukan perbaikan. Karena jalan ini akses utama yang menghubungkan Kecamatan Sukodono dan Buduran.

Sementara itu, Kepala Dinas PU Bina Marga dan Sumber Daya Air Kabupaten Sidoarjo Dwi Eko Saptono mengatakan, perbaikan jalan akan dilakukan segera seperti yang diperintahkan Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali. Ia juga diminta Gus Muhdlor membersihkan pohon pisang yang ditanam disepanjang jalan Keling Jumput Rejo agar tidak terjadi kemacetan.

“Setelah kita cek di lapangan bersama-sama dengan PDAM, Dinas Perumahan, Permukiman Cipta Karya dan Tata Ruang. Atas arahan dari Pak Bupati pohon pisang dibersihkan dan jalan ini akan segera diperbaiki. Nanti malam petugas dari PU BM SDA turun mulai mengerjakan perbaikan. Jalan yang diperbaiki nanti panjanganya sekitar 300 an meter,” jelasnya.

Penyebab utama jalan rusak di Desa Jumput Rejo ini kata Dwi selain karena dampak proyek galian SPAM PDAM, penyebab lainnya karena drainase tidak berfungsi sehingga air hujan tidak bisa mengalir dan terjadi genangan yang menyebabkan aspal cepat rusak.

“Tadi kita cek ada saluran sebelum sisi timur jalan namun sudah tidak berfungsi. Nantinya kalau masuk dalam rencana peningkatan akan dilengkapi dengan drainase,” ujarnya.

Dwi juga menyampaikan, jalan Keling Desa Jumput Rejo belum masuk dalam rencana peningkatan tahun anggaran 2023.

“Tahun ini tidak masuk dalam perencanaan peningkatan jalan, nanti akan dibahas lagi untuk rencana pembangunan tahun 2024,” demikian Dwi.

Sebelumnya, pada Senin (8/5/2023) malam, warga Keling Jumputrejo menanam pohon pisang di jalan raya dikarenakan jalan rusak parah.

Jalan Keling Jumput Rejo merupakan jalan utama yang menghubungkan Desa Jumput Rejo Kecamatan Sukodono dengan Desa Sidokepung Kecamatan Buduran dan sisi utara Desa Ganting Kecamatan Gedangan.

Jalan ini cukup padat kendaraan karena sudah dipadati perumahan. Setiap pagi terutama di sore hari jalan tersebut selalu padat aktivitas ekonomi.

Panjang jalan yang rusak belubang sekitar 200 meteran. Oleh warga kemudian lubang tersebut ditanami pohon pisang. Tujuannya untuk mencegah kendaraan roda dua agar tidak jatuh. Terutama disaat musim hujan lubang jalan tidak terlihat karena tertutup genangan air. (**/isa)

Related posts

Viral Guru Menari, Wakil Wali Kota Surabaya Armuji Apresiasi Guru SMKN 12

adminredaksi

Gubernur Khofifah Terima Penghargaan Top Government Leader 2023

adminredaksi

PDRB Bojonegoro Non Migas Tumbuh 3,55 Persen

adminredaksi