21 Februari 2024
INFODIS.ID
HeadlineINFO DAERAH

Penyaluran BLT di Kantor Pos Terlalu Padat, Wali Kota Eri Beri Solusi Alihkan ke Kecamatan

Warga penerima BLT/Pemkot Surabaya

Surabaya, Infodis.id – Ribuan penerima manfaat Bantuan Langsung Tunai (BLT) memadati dua kantor pos besar di Kota Surabaya, Rabu (10/5/2023). Padatnya penerima BLT tersebut, terpantau oleh Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi setelah menerima laporan via grup-grup Whatsapp Forkom RT RW dan LPMK.

Setelah menerima berbagai keluhan itu, akhirnya Wali Kota Eri memerintahkan Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) M. Fikser dan Kepala Dinas Sosial (Dinsos) Kota Surabaya Anna Fajriatin untuk berkoordinasi dengan kantor pos menawarkan penyaluran BLT itu melalui kantor-kantor kecamatan. Solusi itu ternyata disepakati dan akhirnya penyaluran itu dilakukan di 31 kantor kecamatan.

“Karena penerima BLT begitu padat. Maka harus dirubah sistemnya, dibagi di masing-masing kecamatan. Kasihan warga, kalau berdesak-desakan. Untuk itu saya perintahkan kadis untuk peka, datang ke lokasi dan membantu menyampaikan solusi,” tuturnya.

Walikota menambahkan, kepadatan di kantor Pos kebonrojo terjadi karena banyaknya kecamatan yang di-cover. Untuk mengurai kepadatan, pembagiannya harus disebar di kecamatan. Menurutnya meskipun bukan kewenangan pemerintah kota, namun yang pembagian itu berkaitan dengan warga Surabaya.

“Nanti kita akan bantu dalam proses pembagian di kecamatan, karena ini berurusan dengan warga Surabaya” katanya.

Dalam pantauan di lapangan, penerima manfaat BLT yang sudah mendapatkan tanda tangan verifikasi, bisa langsung mengambil bantuan di Kantor Pos. Sedangkan yang belum mendapatkan tanda tangan verifikasi, diminta untuk mengambil BLT di kantor kecamatan sesuai dengan domisili masing-masing.

Setelah pihak PT Pos Kebonrojo berkoordinasi dengan Pemkot Surabaya, guna kelancaran dan ketertiban saat pembagian, disepakati pembagian BLT dilakukan hingga Kamis (11/5/2023) sampai selesai.

Sementara itu, Kepala Kantor Pos Utama Kebonrojo Surabaya, Rian Syahriyani di lokasi menyampaikan kepada warga yang antre untuk membubarkan diri. Karena penyaluran penerima manfaat BLT dialihkan ke kantor kecamatan.

“Bagi yang sudah verifikasi bisa dilanjutkan di sini (Kantor Pos Kebonrojo), bagi yang belum diverifikasi akan dibagikan ke kecamatan masing-masing,” kata Rian.

Rian melanjutkan, penyaluran 27.837 BLT akan disalurkan melalui 31 kantor kecamatan. Dirinya berharap, dengan dialihkannya penyaluran BLT di kantor kecamatan bisa berjalan lancar.

“Tolong Bapak dan Ibu bisa antre di kecamatan mulai dari sekarang. Bagi yang belum verifikasi bisa diambil di kecamatan masing-masing, untuk dilakukan pembayaran,” pungkasnya.

Realisasi pembagian sembako sejatinya dilakukan sejak tanggal 6 – 10 Mei 2023. Namun hingga, tanggal 10 Mei terdapat sekitar 7.011 warga yang belum mengambil bantuan. Untuk mengantisipasi kepadatan, selain pembagian dialihkan dari Kantor Pos ke Kecamatan. Waktu akhir pembagian juga diperpanjang hingga 11 Mei 2023. (isa)

Related posts

Dukung Target Pemerintah, PETRONAS Indonesia Komit Target 1 Juta Barel Minyak Per Hari

adminredaksi

Gubernur Khofifah Pastikan Provinsi Jatim Selaras dengan Presiden Jokowi, Bantu Modal Pelaku Usaha Kecil

adminredaksi

Pemkot Surabaya Dampingi Trauma Healing dan Bantu Pendidikan untuk Keluarga Korban Laka Lantas Tol Sumo

adminredaksi