25 Februari 2024
INFODIS.ID
HeadlineIndeks BeritaINFO DAERAHINFO PERISTIWA

Sidang JE vs Polda Jatim, Ahli: Hasil Visum Tidak Memiliki Relevansi

Profesor Nur Basuki Winarno, dari Fakultas hukum Universitas Airlangga (Unair) dijadikan ahli dalam persidangan Praperadilan JE vs Polda Jatim di PN Surabaya//INFODIS

Surabaya, Infodis.id – Dalam sidang praperadilan antara pendiri sekolah SPI, JE, melawan Polda Jatim di Pengadilan Negeri Surabaya (PN), Rabu (19/1/2022), dua ahli dihadirkan. Yakni ahli forensi dari Rumah Sakit Dr Soetomo, Abdul Azis, dan Profesor Nur Basuki Winarno dari Fakultas hukum Universitas Airlangga (Unair) Surabaya.

Ketika dimintai pendapat oleh hakim tunggal Martin Ginting, Abdul Azis, mengatakan, durasi Visum et repertum dalam perkara kekerasan seksual maksimal dilakukan dalam tempo satu minggu paska kejadian.

Hal itu dimaksudkan untuk memastikan keotentikan hasil visum dengan relevansi durasi waktu kejadian kekerasan seksual.

“Maksimal satu minggu (setelah kejadian) kalau tidak ada komplikasi,” jelas Abdul Azis.

Related posts

Pemkot Surabaya Gelar Pelatihan Memasak untuk Perempuan Disabilitas

ITS Resmikan Program S2 MSM

adminredaksi

Ribuan Karateka se-Indonesia “Gerudug” Banyuwangi, Perebutkan Piala Bupati dan Ketua DPRD